Manusia memerlukan kesukaran dalam hidup kerana mereka perlu menikmati kejayaan. - APJ Abdul Kalam

Manusia memerlukan kesukaran dalam hidup kerana mereka perlu menikmati kejayaan. - APJ Abdul Kalam

kosong

Kita, manusia mempunyai kecenderungan untuk terbawa dalam kegembiraan. Sekiranya kegembiraan kekal lama, kita berfikir bahawa itu adalah cara hidup. Harapan kami meningkat dan kami merasakan bahawa ini adalah perkara baru. Kita menganggap perkara-perkara itu tidak diingini dan tidak menghargainya seperti yang kita miliki ketika kita tidak memilikinya.

Tetapi kita tidak boleh bekerja dengan cara ini. Kita harus sedar akan apa yang kita ada dan bersyukur dengannya. Apa sahaja yang kita miliki secara berlebihan, kita harus menyumbangkannya kepada orang lain yang mungkin memerlukannya. Ini akan membantu masyarakat berkembang dan maju tanpa menimbulkan perbezaan antara mereka yang menikmati kehidupan yang baik dengan mereka yang tidak bernasib baik.

Apabila kesulitan melanda kita, kita merasa terganggu dan kemudian menyedari nilai masa-masa baik yang kita alami. Kita tidak pernah tahu bila malapetaka menimpa. Jadi, kita harus bersyukur untuk setiap saat yang baik yang kita ada.

Ketika berhadapan dengan kesukaran, kita memahami nilai sebenarnya dari segala sesuatu yang mungkin kita anggap begitu. Apabila masa-masa sukar berlalu dan kita melihat masa-masa yang baik lagi, maka kita akan menikmatinya lebih banyak lagi. Ini kerana kita tahu bagaimana kita melewatkannya atau betapa istimewa kita sebenarnya sehingga kita dapat memperoleh kejayaan yang kita lihat hari ini.

Penaja

Semasa masa sukar, kita kehilangan harapan tetapi ketika kita keluar dari situ, kita memahami nilai dari apa yang kita inginkan selama ini, bahkan lebih. Oleh itu, kedua-dua masa yang sukar, dan juga masa bahagia, membantu kita membentuk diri menjadi orang yang menjadi kita akhirnya.

Awak juga mungkin menyukai